Sabtu, 03 Agustus 2019

By Admin

Bukan Hanya di Indonesia, Budaya Jam Karet juga Populer di 5 Negara ini


Jika melihat kondisi sehari-hari, Indonesia punya kebiasaan 'ngaret' yang sudah mendarah daging karena sulit berubah. Tidak mengherankan, Indonesia menempati urutan nomor satu dalam daftar negara paling santai di dunia pada daftar negara paling tenang di dunia pada Lastminute.com.

Terlalu sering, pernyataan kata terlambat pada akhirnya akan mempermalukan kita. Maka itu membuat kita berpikir bahwa fenomena atau 'ngaret' yang terlambat ini telah menjadi budaya di Indonesia.

Namun nyatanya, bukan hanya Indonesia yang memiliki orang yang sering terlambat. Beberapa negara berikut juga terkenal dengan budaya jam karet, seperti dilansir cnnindonesia.com.

1. Brasil

Kebiasaan orang Brasil yang tidak tiba tepat waktu mencakup semua aspek kehidupan, mulai dari datang ke pesta hingga bekerja. Orang yang tidak pernah khawatir tentang masalah waktu membuat warga ini begitu santai ketika menghadapi penundaan.

Bahkan jika suatu pesta dimulai pada jam 7, adalah ilegal untuk datang tepat waktu karena dapat menyinggung pemilik partai karena mereka tidak siap. Jam 7 yang tercantum dalam jadwal berarti sama dengan jam 7 yang baru mulai dipersiapkan.

2. Chili

Hal serupa berlaku di negara Chili. Di negara ini, terlambat untuk jamuan makan sangat disarankan karena orang yang datang tepat waktu pasti akan menjadi sumber gosip. Ini karena mereka yang tepat waktu dianggap serakah dan ingin menghabiskan jatah makanan lebih banyak. Bukankah ini lucu?

3. Ekuador

Demikian pula, Ekuador, di negara ini, mereka yang terlambat dianggap tepat waktu. Ini karena warga Ekuador termasuk di antara mereka yang tidak terobsesi dengan waktu, jadi 15-30 menit terlambat masih tepat waktu.

Hampir semua hal di Ekuador mengalami keterlambatan jam kerja, pernikahan, pesta, dan jadwal penerbangan.

4. Arab Saudi

Prinsip waktu adalah bahwa uang tampaknya tidak berlaku di negara-negara Arab. Arab Saudi menganggap waktu bukanlah sesuatu yang berharga. Karena itu, bagi mereka, orang yang datang terlambat 30 menit pada jam tidak menjadi masalah. Bahkan menunggu seseorang untuk datang sambil melihat arloji dianggap tidak sopan.

5. Ghana

Negara yang lebih santai seiring waktu tampaknya jatuh di negara Ghana. Diketahui bahwa warga sangat santai dan 'mendapatkan' setiap kali mereka melakukan suatu kegiatan.

Jadwal kegiatan yang telah disusun untuk waktu yang lama dapat berubah setiap saat. Karena mereka toleran terhadap orang yang terlambat, mereka akan menganggap bahwa tidak ada yang terlambat jika semua orang terlambat.

Ternyata setiap negara memiliki standar waktu yang berbeda. Melalui negara-negara sebelumnya, kita belajar bahwa datang tepat waktu tidak selalu baik, tergantung pada budaya dan latar belakang budaya. Karena itu, ada baiknya pergi dulu ke masing-masing negara untuk belajar tentang budaya dan kebiasaan orang-orang yang menebusnya.

Meskipun terkenal dengan budaya Ngaret, tidak semua orang Indonesia senang terlambat. Masih banyak orang yang datang tepat waktu dan sangat menghargai ketepatan waktu. Biasanya, orang-orang ini sangat kesal dengan orang yang suka melompat karena dianggap tidak menghargai waktu dan usaha orang lain.


By Admin

About By Admin -

Author Description here.. Nulla sagittis convallis. Curabitur consequat. Quisque metus enim, venenatis fermentum, mollis in, porta et, nibh. Duis vulputate elit in elit. Mauris dictum libero id justo.

Subscribe to this Blog via Email :